Saturday, February 13, 2010

Rehlah Sinai Akhawat Zaqaziq (Day 2)







HARI KEDUA ( Journey To the TOP)
MENDAKI GUNUNG TURSINA....






Alhamdulillah.. Ba’da Subuh.semua telah bersiap2.


Walaupun diuji dengan masalah air pada paginya, dan pada malamnya pula tersangatlah sejuk,namun masing2 tetap bersemangat untuk meneruskan kembara seterusnya. Maka tibalah masanya untuk bertolak ke tempat kemuncak dari jaulah ke Sinai ini. Iaitu untuk mendaki Jabal Musa. Jika sebelum ini tidak pernah tergambar pun akan sampai, insyallah hari ini benar2 akan menjadi sejarah buat kami.. Sebelum bertolak kami membuat warming up sedikit supaya tak terkejut sangat muscle2 kami...

Dengan lafaz Bismillah kami memulakan perjalanan sebuah pendakian dengan harapan yang tinggi.Masing2 mahu selamat dan bertemu di puncak Jabal Musa insyaallah.. mahu menikmati ibrah di sepanjang perjalanan... menggapai sejarah2 Nabi yang sekian lama dicitakan semenjak pertama kali menjejakkan kaki ke Bumi Mesir...

Alhamdulillah kegusaran bagaimanapun sedikit terubat kerana pendakian kami turut dipantau oleh mereka2 yang dah berpengalaman untuk kawalan keselamatan dan penunjuk jalan sepanjang pendakian. Insyaallah.









Jabal Musa

Bercerita sedikit tentang jabal Musa.

Gunung ini merupakan tempat suci di dataran Sinai. Ia sebenarnya terletak bersebelahan dengan Gunung Catherine yang merupakan Gunung tertinggi di Mesir. Jabal Musa ini dikatakan tempat dimana Nabi Musa dan kaum Bani Israel bermukim selepas mereka berjaya melarikan dari kekejaman Firaun.Di tempat inilah Nabi Musa a.s berbicara dengan Allah swt (Al-A’raf 142-155)

Terletak pada ketinggian 2500 m dari permukaan laut sehingga udaranya sangat dingin bahkan kadang-kadang ia dituruni salji ketika puncak musim dingin,

Untuk mencapai puncak gunung, dapat ditempuh selama 3 jam pendakian.Di atas puncak akan dapat dilihat pemandangan yang indah iaitu gunung-gunung berbatu. Kami perlu mendaki dan melalui7 checkpoint untuk sampai ke Kemuncak Tursina… Diri agak terkejut sebenarnya kerana tidak terbayangkan setinggi ini yang harus didaki. Ditambah dengan persiapan fizikal yang tidak terlalu banyak, hanya tawakkal dan berbekalkan azam yang tinggi sahaja kami sertakan sepanjang pendakian.




Di beberapa tempat kelihatan beberapa arab nomad menuntun unta masing2 sambil menawarkan unta mereka untuk membawa naik ke atas. Tapi kerana terasa tidak puas jika tidak mendaki dengan hasil penat peluh sendiri, maka semangat tetap dikuatkan untuk terus mendaki tanpa bantuan gamal2 yang ada…tambahan caj yang agak mahal, maka lebih baik untuk merasai sendiri keperitan dan kesungguhan yang telah dilalui oleh Nabi...


Di tengah2 perjalanan, kami turut terserempak dengan beberapa rombongan yang baru turun dari puncak. Kemungkinan besar itu adalah rombongan2 yang mendaki pada sebelah malamnya. Dari Europe, China, Jepun, ke mane ntah.... malah bertemu rakan pelajar sendiri iaitu rombongan dari Alexandria. Bagi mereka yang mendaki malam, pastinya berkesempatan menikmati matahari terbit dari atas puncak Tursina, walaupun terpaksa bersempit2 di atas bersama rombongan yang ramai dan tidur di tengah2 kesejukan puncak gunung pada malamnya.Tapi kami memilih siang memandangkan majoriti adalah akhawat dan demi menjaga maslahah seluruhnya.

(yang sedihnya ada dengar crita warga jepun ke warga apa ni naik atas ni sebab nak sembah matahari!...aStaghfirullah...mencemarkan tursina!!) =(



Pendakian sememangnya memerlukan tidak hanya kekuatan fizikal, tetapi juga kekuatan emosi dan selainnya. Mujurlah ada sahabat sejati menemani saya sepanjang pendakian. Beliaulah yang tak putus2 bagi semangat untuk terus kuat mendaki. Tangan dihulurkan, menarik saya di saat kelemahan, malah yang paling terharu, siap pasangkan lagu kegemaran saya dihansetnya dan sematkan di poket kecil winter coat. Lagu2 dari Maher Zain memecah kesunyian gunung, menyegarkan semangat buat saya tersenyum di sepanjang perjalanan. Dan pastinya meninggalkan bekas memori buat diri .... Syukran Hajar...=j




ni baru separuh pendakian.... Agak2nya dulu macam manala Nabi panjat gunung ni ye..



jom kita berhenti rehat smeta.. kita kitkat dlu...




Alhamdulillah...kurang Lebih 3 jam pendakian akhirnya tibalah kami di tempat yang dituju..

Segala puji dan syukur hanya dipanjatkan kepada Allah taala.... tidak sedar air mata menitis di puncak Tursina... sungguh diri terharu disampaikan Allah untuk melihat dengan sendiri kesan peninggalan sejarah ini..... Inilah tempat yang pernah menjadi saksi keAgungan Mu Ya Rabbi....dihadapan Nabi Mu Kau membenarkan janji...







dari puncak Tursina...



Gunung Tur ada diceritakan beberapa kali dalam Al-Quran. Antaranya...:

Firman Allah yang bermaksud...

"Demi Gunung Tur."
(Surah At-Tuur: Ayat 1)


juga peristiwa dimana setelah Nabi Musa dan kaumnya Bani Israel melarikan diri dari kekejaman Firaun, (cerita lanjut boleh dibaca disini, thank jhazkitaro =j )

...dimana mereka berhenti seketika di Jabal Musa. Nabi Musa kemudiannya meninggalkan kaumnya beberapa hari untuk bermunajat kepada Allah Swt.. Baginda dikatakan telah bermunajat selama 40 hari 40 malam dan berpuasa sepanjang tempoh tersebut. Sewaktu bermunajat inilah baginda pernah meminta dari Allah swt supaya menunjukkan zatNya. Allah swt kemudiannya mengarahkan Nabi Musa a.s melihat ke suatu sudut bukit, lalu kemudian bukit itu hancur luluh dan Nabi Musa jatuh pengsan. Setelah baginda sedar, baginda bertasbih memuji Allah dan memohon taubat atas kesalahannya.
Itulah peristiwa agung pencarian keyakinan yang telah dilakukan oleh Nabi Musa....dan juga dimana berlakunya penurunan Kitab Taurat..

[142]
Dan kami telah janjikan masa kepada Nabi Musa (untuk memberikan Taurat) selama tiga puluh malam, serta Kami genapkan jumlahnya dengan sepuluh malam lagi, lalu sempurnalah waktu yang telah ditentukan oleh Tuhannya empat puluh malam. Dan berkatalah Nabi Musa kepada saudaranya Nabi Harun (semasa keluar menerima Taurat): "Gantikanlah aku dalam (urusan memimpin) kaumku dan perbaikilah (keadaan mereka sepeninggalanku), dan janganlah engkau menurut jalan orang-orang yang melakukan kerosakan".
[143]
Dan ketika Nabi Musa datang pada waktu yang Kami telah tentukan itu, dan Tuhannya berkata-kata dengannya, maka Nabi Musa (merayu dengan) berkata: "Wahai Tuhanku! Perlihatkanlah kepadaku (ZatMu Yang Maha Suci) supaya aku dapat melihatMu". Allah berfirman: "Engkau tidak sekali-kali akan sanggup melihatKu, tetapi pandanglah ke gunung itu, maka kalau ia tetap berada di tempatnya, nescaya engkau akan dapat melihatKu", Setelah Tuhannya "Tajalla" (menzahirkan kebesaranNya) kepada gunung itu, (maka) "TajalliNya" menjadikan gunung itu hancur lebur dan Nabi Musa pun jatuh pengsan. Setelah ia sedar semula, berkatalah ia: "Maha Suci Engkau (wahai Tuhanku), aku bertaubat kepadaMu, dan akulah orang yang awal pertama beriman (pada zamanku)
[144]
Allah berfirman: "Wahai Musa! Sesungguhnya Aku memilihmu melebihi umat manusia (yang ada pada zamanmu), dengan membawa perutusanKu (Kitab Taurat) dan dengan KalamKu; oleh itu, terimalah apa yang Aku kurniakan kepadamu, dan jadikanlah dirimu dari orang-orang yang bersyukur".
[145]
Dan Kami telah menuliskan bagi Nabi Musa pada Lauh-lauh (Taurat) itu, dari pelbagai jenis nasihat pengajaran dan penjelasan bagi tiap-tiap sesuatu (dasar Syariat dan hukum-hukumnya). Oleh itu, terimalah dia (dan amalkanlah wahai Musa) dengan bersungguh-sungguh, dan suruhlah kaummu berpegang (serta mengamalkan) yang sebaik-baiknya (iaitu suruhan-suruhannya). Aku akan perlihatkan kepada kamu akan negeri orang-orang yang fasik - derhaka".

(Al-A'raaf : 142-145)




tempat munajat nabi musa...



LembaranMu ku tadabbur......


[43]
Dan demi sesungguhnya, Kami berikan kepada Nabi Musa Kitab Taurat sesudah Kami binasakan kaum-kaum yang telah lalu, untuk membuka hati dan menjadi hidayah petunjuk serta membawa rahmat, semoga mereka beringat.
[44]
Dan engkau (wahai Muhammad) tidak ada di sebelah barat (tempat Nabi Musa menerima wahyu) ketika Kami sempurnakan penyerahan Kitab Taurat kepadanya, dan engkau juga tidak termasuk dalam golongan yang menyaksikan peristiwa itu.
[45]
Akan tetapi (engkau hanya mengetahui kisah itu dengan jalan Kami memberi wahyu kenabian kepadamu disebabkan) Kami telah mengadakan beberapa umat (dari zaman Nabi Musa hingga ke zamanmu) sampai berlanjutanlah masa yang mereka lalui (serta kucar-kacirlah ugama yang mereka anuti). Dan engkau pula tidak pernah tinggal bersama-sama penduduk negeri Madyan membaca dan mempelajari dari mereka ayat-ayat keterangan Kami (tentang hal Nabi Musa di sana), tetapi Kamilah yang mengutusmu (menjadi Rasul dan memberi wahyu kepadamu mengenai hal itu).
[46]
Dan engkau juga tidak berada dekat Gunung Tursina ketika Kami menyeru (Nabi Musa dan memberi wahyu kepadanya dahulu), tetapi (diturunkan) rahmat (Al-Quran) dari Tuhanmu (menerangkan Kisah itu) supaya engkau memberi amaran kepada kaum (mu) yang telah lama tidak didatangi sebarang Rasul pemberi amaran sebelummu, semoga mereka beroleh pengajaran (serta insaf mematuhinya).

(Surah Al-Qasas : ayat 43-46)




Sebuah Jaulah Tarbiyah dari Tursina.

Sirah Inspired, Success Achieved.

Alhamdulillah....





[to be continued......] Insyaallah