Friday, December 10, 2010

SANAH HELWA dan SELAMAT BERSARA, ABAH


Bismillahirrahmanirrahim..

Alhamdulillah, Akhirnya dapat juga mengupdate secebis cerita di laman kesayangan.
Sudah lama mencari waktu-waktu yang lapang, namun kebanyakannya penuh kekangan. Alhamdulillah, malam ni diberi keizinan oleh Allah untuk mencoret sesuatu, yang mudahan dengannya bisa meninggalkan kenangan terindah dan perkongsian bermakna terutama buat yang tersayang..

ABAH. :)

10/12/2010. Hari istimewa untuk seorang Abah.

25 tahun bergelar guru, kini Abah berada di rumah, tidak lagi perlu bersusah mencari cuti, tapi kini 'cuti' pula yang mencarinya :)

Alhamdulillah...Selamat Hari jadi dan Selamat berpencen buat Abah!...

Sepatutnya 2 tahun lepas lagi Abah dah bersara, tapi kerana profesion guru ni merupakan 'kesayangan' dia dari dulu sampaila sekarang, Abah mengambil keputusan untuk sambung lagi setelah diluluskan kerajaan waktu itu. Pucuk dicita ulam mendatang orang kata.

Memang kuat semangat abah.

demi anak bangsa, Alhamdulillah....

Teringat saya sewaktu membuat buku skrap semasa ditingkatan 1 dulu, tokoh keluarga yang saya tuliskan dalam buku tu tak lain dan tak bukan adalah Abah. siap letak gambar dia kat pejabat sekolah lagi.mana taknya, abahlah orang yang sangat kami kagumi. pagi petang dirinya sangat komited dengan kerja dan beliaulah antara guru terajin pernah saya jumpa dekat dunia ni. Kalau nak mintak Abah cuti free2 je pendek kata menunggu buah durian runtuhla kami :)

Saya sayang Abah sebab Abah sentiasa menjadi guru terbaik dalam kehidupan. Abah tak cakap banyak, tapi kalu bercakap mesti ayat dia menusuk kalbu. Nasihat abah sangat bermakna. Yang penting Abah guru di setiap tempat.. Di rumah juga beliau menjadi guru terbaik untuk anak-anak, samada dari segi akademik mahupun pentarbiyahan akhlak. Dialah guru Al-Quran kami sejak kecil justeru saya sangat berterima kasih kepada Abah kerana berkat didikan langsung dari beliaulah telah menjadikan saya dan adik beradik bisa mengalunkan Ayat2 kalamullah dengan baik pada hari ini. Kami bisa mengenal ayat2 Quran Allah yang tidak ternilai ertinya.

Pernah satu ketika dulu Abah perlu di'transfer'kan ke sebuah sekolah di Jeli yang jaraknya beribu2 batu. Kerana komitmen kerja, abah gagahkan juga ke sana. Berkorbanlah kami berjauhan untuk setiap minggu, meninggalkan arwah mak yang waktu itu baru lepas pantang dan kami adik2 yang masih kecil. Tapi kerana memahami kerja Abah, alhamdulillah semuanya dihadapi dengan baik dan penuh kesabaran berjauhan dari abah. Pernah 1hari saya diserang penyakit [xtahu penyakit apa tapi something to do with heart complication, saya ingat lagi Dr dx : palpitation sambil buat tanda soal ?. he..nampaknya sakit saya x dapat dikenal pasti], sampai arwah emak terpaksa memanggil jiran yang agak jauh untuk menghantar saya ke hospital. memandangkan orang kampung sekitar tempat saya waktu itu juga kebanyakannya tidak mempunyai kereta, melainkan abah. Esoknya bergegas abah pulang ke kota bharu untuk melihat anaknya yang seorang ni ditahan di ward sambil berair mata.

Alhamdulillah, kerana beberapa asbab yang kukuh, abah akhirnya diposting kembali ke kota bharu. Kami kini satu sekolah kembali dengan abah. Pagi2 pergi sekolah dengan abah, balik juga dengan abah. Tapi paling best kalau masuk kelas yang abah mengajar. Matematik abah sangat terbaik. :) kalau time rehat2 pula dapat makan free dengan abah..hehe.

Jika di rumah, saya dapat melihat kepimpinan Abah, menjadi imam kami dalam segenap hal, Begitu jugalah di sekolah. dia tetap seorang guru dan pemimpin yang terbaik. semua kerja abah adalah tersusun. Kerja2 pemfailan semua memang boleh serah kat abah, apatah lagi surat menyurat. tidak hairanlah orang kampung pun akan hantar kat abah kalau bab2 urusan pengesahan dokumen, tulis surat dan sebagainya..

Time2 cuti pula abah akan ke sekolah. Susah nak jumpa cikgu serajin ni sampaikan kami pun terpaksa kerapkali 'helo' abah untuk mengajak beliau pulang ke rumah..hehe.. Abah2....

Tapi kini, di hari bersejarah ini, sempena ulangtahun kelahirannya yang ke-58,
Abah terpaksa menerima hakikat yang dirinya sudah di'pencen'kan :)

Tak tahu bagaimana perasaan abah. Tapi saya harapkan yang baik-baik saja dan mudahan abah can 'adapt' well with his new relaxing life :)

Semasa hari persaraan tempoh hari, Abah mesej saya.

"Hari ni hari persaraan Abah. banyak abah dapat hadiah"

saya telefon kembali mengucapkan tahniah dan bertanya kepada abah :

"ABah, sedih dok takdi?" =)

Abah pun jawab : "Sedih jugok skit"

he...

ye ke bah skit...

rupa2nya mak membocorkan rahsia tadi, Abah nangis juga rupanya masa majlis tu..

Kesian abah, Sebak pulak.

xtahula, katanya abah teringat kat arwah mak. ya, pastinya banyak memori abah sepanjang menjadi guru, juga sepanjang dengan arwah ma kan....

Pastinya bukan mudah berpindah dari dunia yang dahulunya hari2 kita bergelumang dengannya, tapi kini ia tidak lagi.

Apapun didoakan semoga Abah semakin gembira walaupun telah bersara.
Insyaallah mudahan masa yang panjang ini insyaallag lebih memberi peluang kepada Abah untuk lebih banyak membuat kerja lain yang sebelum ini beliau tidak berpeluang melakukannya ketika menjalankan tanggungjawab sebagai guru di sekolah....

Abah, terima kasih atas segalanya. Ketahuilah semua orang sangat sayang pada Abah sebab Abah dah jadi contoh guru terbaik kepada semua.. Hanya Allah saja yang mampu balas jasa abah,

Abah tetap cikgu selamanya dihati kami...

Sayang Abah!..



Jasamu Di kenang......:)